Saya Tidak Terasa Sakit Lagi - Tetapi Adakah Sejuk Saya Masih Berjangkit?

Meminta berjaga-jaga.

Cahaya Studio dan Bayangan / Imej Getty

Setiap musim sejuk saya memulakan rentetan perdebatan dalaman: Adakah ini sebenarnya sejuk? Bilakah selsema menular? Sekiranya saya tinggal di rumah dari tempat kerja? Mengapa simptom saya berlarutan selama 700 tahun? Adakah saya masih berjangkit ketika mereka hilang? Adakah ini sama dengan sejuk, atau adakah saya berpindah ke a selsema baru kerana musim sejuk adalah pemandangan neraka yang tidak pernah berakhir ???

Monolog dalaman anda mungkin tidak begitu bersemangat (baca: cemas) seperti saya, tetapi saya rasa anda mungkin pernah bertanya kepada diri sendiri sekurang-kurangnya beberapa soalan yang sama. Sebilangan besar daripada kita tidak mahu menjadi orang itu yang menyebarkan kuman mereka, jadi saya berusaha sebaik mungkin untuk menguarantin diri saya ketika saya batuk, bersin, atau terhidu. Tetapi, memang, saya tidak tertanya-tanya sehingga baru-baru ini: Tunggu, adakah sejuk saya masih menular selepas simptom saya hilang?

Dengan semangat untuk menjadi manusia yang tidak berhati-hati (dan tidak berjangkit), saya berbual dengan beberapa doktor penyakit berjangkit untuk sampai ke bawah. Inilah yang saya dapati.

Pertama, inilah peringatan mengenai selesema.

Ah, selesema biasa. Kita semua tahu dan benci simptomnya. Mengatasi hidung berair atau tersumbat, sakit tekak, batuk, sakit badan ringan, bersin, demam rendah, dan kelainan umum mungkin bukan cara kegemaran anda untuk menghabiskan masa.

Untuk mendapatkan maklumat mengenai hal itu, selesema adalah jangkitan virus hidung dan tekak anda yang disebabkan oleh sejumlah besar virus (walaupun rhinovirus paling biasa). Inilah sebabnya mengapa anda merasa terkena demam selsema sepanjang musim, kata William Schaffner, M.D., pakar penyakit berjangkit dan profesor di Sekolah Perubatan Universiti Vanderbilt.

Di samping menjadi paling teruk untuk mengatasi, selsema juga cukup berbakat dalam menyebarkan. Seperti yang dijelaskan oleh Dr. Schaffner, virus selesema memasuki badan anda melalui mulut, mata, atau hidung (ugh) dengan salah satu daripada dua cara: melalui sedikit zarah di udara yang disebarkan oleh orang sakit atau melalui kontak dengan objek yang tercemar. Maksudnya, jika seseorang bercakap, bersin, atau batuk di sekitar anda, anda mungkin menghirup virus mereka, tetapi anda juga mungkin mendapatnya dari pintu pintu seperti yang disentuh orang sakit baru-baru ini atau dengan berjabat tangan, kemudian menyentuh mulut, mata, atau hidung. (Untuk menjadi jelas, kami hanya berbicara mengenai selesema di sini - perincian mengenai perkara seperti penularan dan penularan berbeza-beza ketika anda berbicara tentang penyakit lain, seperti jangkitan bakteria dan selesema.)

"[Virus sejuk] telah mengembangkan cara yang sangat efisien untuk berkeliling dan beredar melalui populasi," kata Dr Schaffner. "Itulah sebabnya selesema ada di mana-mana."

Oleh itu, bilakah selesema menular?

Oleh kerana gejala adalah tanda yang paling jelas bahawa anda sakit, masuk akal untuk menganggap bahawa ada hubungan langsung antara tanda-tanda penyakit dan betapa menularnya anda. Semakin teruk dan tidak simptomatik anda, semakin mudah dijangkiti, bukan? Tidak betul.

Gejala selsema anda adalah manifestasi fizikal dari semua kerja keras sistem imun anda untuk melawan virus. Sebagai contoh, batuk sering merupakan refleks untuk membantu mengeluarkan lendir yang mengandungi virus yang dimaksudkan, kata Tania Elliott, M.D., instruktur perubatan perubatan dan penyakit berjangkit di NYU Langone.

Apabila virus masuk ke dalam sistem anda, diperlukan masa sehingga 72 jam untuk badan anda bergerak dan memasang tindak balas ini. Oleh kerana virus ada di dalam badan anda dan berkembang biak secara aktif dalam tempoh inkubasi ini, para pakar yang kami bincangkan berpendapat ada kemungkinan anda boleh menular sehari atau lebih sebelum ini gejala anda juga muncul. Walaupun begitu, ini tidak terbukti sepenuhnya.

Kitaran hidup selesema biasanya 7 hingga 10 hari, menurut Pusat Pengawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC). Tanpa komplikasi, simptom biasanya mereda seiring berjalannya waktu. Begitu juga, kebanyakan orang semakin tidak menular semakin jauh dari jangkitan awal. "Anda paling mudah berjangkit ketika pertama kali mendapat virus, kerana seiring berjalannya waktu, tubuh anda dapat melawan jangkitan, yang berarti virus yang kurang beredar," kata Dr. Elliott. Semua diberitahu, kebanyakan orang berjangkit selama kira-kira seminggu, menurut Perpustakaan Perubatan Nasional A.S. Oleh itu, pada waktu anda mengalami selsema lama dan mula berasa lebih baik, mungkin selamat jika anda berisiko rendah untuk menyebarkan kesejukan anda.

Sudah tentu, "merasa lebih baik" adalah jenis subjektif, dan ada beberapa gejala yang berlarutan yang harus anda perhatikan jika kebimbangan anda adalah berjangkit. "Sekiranya anda hanya mengalami gejala seperti batuk ringan atau hidung tersumbat, anda mungkin tidak mudah berjangkit," kata Dr. Elliott. "Tetapi rasa sakit, keletihan, dan demam menunjukkan bahawa tubuh anda masih aktif melawan jangkitan, jadi anda harus menganggap anda berjangkit."

Yang membawa kita kepada satu lagi persoalan yang mendesak ...

Adakah mungkin masih menular setelah gejala anda hilang?

Sukar untuk mengenal pasti berapa lama orang berhenti berjangkit dengan selesema. "Kadang-kadang tahap virus yang rendah masih dapat bertahan di sistem anda [ketika anda bebas gejala]," kata Dr. Elliott. "Tetapi biasanya tidak cukup untuk menjangkiti orang dengan sistem imun yang sihat."

Walau bagaimanapun, lebih mudah bagi orang dengan sistem kekebalan tubuh yang terganggu, seperti bayi, orang tua, dan mereka yang mempunyai penyakit yang mempengaruhi imuniti mereka, untuk mengambil jangkitan. Dr. Elliott mencadangkan untuk berusaha menjauhkan diri daripada sesiapa yang tidak berkompromi sehingga anda tidak mengalami simptom selesema selama satu hingga dua minggu. (Tidak selalu mungkin, tapi, hei, bagus untuk diingat.)

Di luar itu, jika ada kemungkinan selesema anda menular, selalu bijak untuk mengamalkan kebersihan tangan, menutup mulut dan hidung ketika batuk dan bersin, dan mengambil langkah pencegahan lain untuk mengelakkan penyebaran penyakit anda. Jujur, bagaimanapun, itu adalah perkara yang harus anda lakukan walaupun anda tidak demam.