Positif Beracun Pandemik Tidak Hanya Menjengkelkan. Ia Berbahaya.

Terdapat perbezaan antara optimisme dan penolakan.

CACTUS Creative Studio / Adobe Stock

Pada hari Mac 1998, pandemi ini tidak akan hilang dalam masa terdekat. Walaupun dengan peluncuran vaksin bermula, para pakar memperkirakan ia tidak akan tersedia secara meluas sehingga sekurang-kurangnya bulan April, dan ada kemungkinan mereka akan mengesyorkan agar kami terus mengikuti langkah-langkah kesihatan awam seperti menyembunyikannya. Dan vaksin tidak akan mengubah apa yang telah kita saksikan dalam sembilan bulan terakhir. Lebih 300,000 orang disahkan meninggal dunia akibat COVID-19 di Amerika Syarikat, dengan jumlah itu terus meningkat. Kami telah melihat rakan dan keluarga kehilangan pekerjaan dan penghidupan mereka. Ekonomi dalam masalah. Kekurangan dalam sistem penjagaan kesihatan kita lebih menyerlah daripada sebelumnya dan semua orang berusaha untuk mempersiapkan apa yang akan datang dalam perjalanan virus yang mengubah hidup ini.

Tetapi di sebalik kenyataan yang memilukan yang masih mengelilingi kita, banyak orang ... meneruskan seperti semuanya baik-baik saja. Hujung minggu menjelang Thanksgiving menyaksikan jumlah pelancong yang mencatat jumlah tertinggi sejak pertengahan Mac. Ramai orang mungkin akan melakukan perjalanan untuk percutian yang akan datang juga. Beberapa orang adalah gambar pesta Instagramming dari alam semesta alternatif di mana wabak itu tidak wujud. Keputusan-keputusan ini nampaknya ditandai dengan pesan-pesan optimisme dan harapan: Kami seaman mungkin, apakah kemungkinan kita benar-benar jatuh sakit? Saya berpegang pada cadangan CDC selama berbulan-bulan, tidakkah saya layak mendapat rehat? Tidakkah masa bersama orang tersayang lebih berharga daripada sebelumnya? Perkara akan baik-baik saja, bukan?

Pemesejan semacam ini - desakan bahawa semuanya akan baik-baik saja, bahawa kita harus melihat dari sudut terang tidak kira apa, kita pasti akan berjaya melalui ini - telah hadir dalam satu bentuk atau yang lain sejak bulan Mac. Ini melampaui percubaan berbagai kebun untuk mencari harapan ketika semuanya terasa putus asa dan telah memasuki wilayah yang dikenal sebagai positif beracun. Dan sudah lama kita berhenti.

Secara jujurnya? Saya bukan sahaja pengguna tetapi penyedia bentuk positif toksik yang berbeza. Pada awal pandemi, sisi positifnya adalah kita harus bersyukur kerana sifat The Times yang semakin perlahan dan memanfaatkan lockdown untuk mencari hobi baru atau melakukan pekerjaan. Saya bahkan menyiarkan idea kecil saya yang jelek di Instagram saya mengenai berapa banyak lagi kita semua akan saling menghargai apabila keadaan kembali normal. Sebagai orang yang tertekan secara kronik, saya teringat merasa sangat bangga sehingga saya dapat mencapai tahap positif yang mulia untuk tempoh sejarah yang begitu gelap. Saya melihat lapisan perak dan bersinar dalam cahaya riang, terima kasih banyak! Ini akan berakhir tidak lama lagi! Kita semua baik-baik saja dengan kerosakan minimum! Saya menolak idea atau berita yang menjalar ke arah saya yang menunjukkan sebaliknya. Saya tidak bersedia untuk mengatasinya.

Ternyata, saya tidak mempunyai pilihan dalam hal ini, kerana semua ini berubah pada 24 April. Saya menerima panggilan telefon petang dari ayah saya. Nenek saya telah dijangkiti COVID-19.

Saya tidak ingat banyak perbualan yang diikuti. Saya tahu dia menyebut kadar oksigen darah rendah. Bahawa dia selesa di hospital berdekatan tetapi untuk menyiapkan diri kerana keadaannya tidak bagus. Dan, tidak, kita tidak akan dapat melihatnya.

Beberapa hari kemudian, sekitar jam 4 pagi pada 27 April, nenek manis saya meninggalkan kami. Sekali gus, sisi terang yang saya miliki dalam gerhana tiba-tiba, tidak meninggalkan apa-apa kecuali bayangan harapan yang sama sekali tidak berguna. Tiba-tiba, melihat semua "positif" kelihatan kosong dan sama sekali tidak bijak. Lagipun, bagaimana saya seharusnya memanfaatkan wabak ini apabila membawa salah satu orang kegemaran saya pergi? Apa sisi terang yang mungkin wujud di dunia di mana saya tidak dapat mengucapkan selamat tinggal kepada nenek saya dengan betul?

Tetapi, yang paling penting, saya akhirnya menghadapi kebenaran yang suram: Walaupun ada harapan yang ingin saya capai, sebilangan dari kita tidak akan berhasil melalui ini.

Selepas saya kehilangan nenek, orang memberitahu saya semua yang harus saya syukuri: sekurang-kurangnya dia keluar dari kesakitan, sekurang-kurangnya kami dapat melihat tergesa-gesa walaupun pada masa-masa, sekurang-kurangnya serangan COVIDnya cepat.

Saya rasa, beberapa perkara itu benar. Tetapi saya tidak mahu mendengarnya; Saya masih tidak. Ketinggian "lapisan perak" ini biasanya hanya menguntungkan orang yang membacanya, bukan pihak penerima. Apabila anda mengatakan, "Kami akan menyelesaikannya", akhirnya anda akan mengatakannya kepada seseorang yang mencintai seseorang yang tidak buat melalui ini. Apabila anda mengatakan, "Segala sesuatu akan baik-baik saja," anda menurunkan semua halangan yang sedang kita jalani - termasuk yang sistemik yang kolosal. Apabila anda berkata, "Sekurang-kurangnya ..." anda meminta seseorang untuk bersyukur kerana kesakitan yang tidak terukur itu tidak lebih buruk. Walaupun dengan niat baik, ungkapan-ungkapan ini membatalkan rasa sakit, ketakutan, dan perasaan tidak selesa dan "buruk" yang lain. Mereka mengabaikan betapa pentingnya membiarkan orang merasa sedih dan hilang dan takut dan tidak yakin. Kata-kata ini membuat jarak lebih jauh pada masa ketika sambungan sangat diperlukan.

Saya harap keluarga saya dan saya tidak perlu mengalami ini untuk saya sepenuhnya dapatkannya, yang menjadi sebab mengapa saya berkongsi cerita saya sekarang. Saya tidak mahu orang lain harus melalui apa yang saya lakukan untuk menyedari betapa seriusnya krisis ini dan terus berlaku. Tetapi sayangnya, selalunya itulah yang diperlukan. Dan sembilan bulan dan 300,000 kematian akibat wabak itu, saya fikir positif yang tidak henti-hentinya ini akan memudar ketika semakin banyak orang mengetahui pelajaran sukar itu dengan saya, kerana lebih banyak orang yang tidak kehilangan orang yang tersayang masih menyaksikan jumlah kematian meningkat. Tetapi melihat berapa banyak orang yang terus optimis bahawa wabak itu tidak akan berakhir dengan tragedi bagi mereka secara peribadi — dan yang membiarkan kepastian itu diterjemahkan menjadi tingkah laku berbahaya — saya khuatir konsep sisi terang ini lebih berbahaya daripada sebelumnya.

Sudah tentu, ini tidak bermaksud kita tidak harus berpegang pada sisi terang apa pun yang dapat kita temui. Bahawa kita tidak dapat menantikan kehidupan setelah COVID, kapan pun ia berlaku, atau kita tidak dapat berharap bahawa semuanya akan baik-baik saja. Dengan segala cara, kita boleh dan harus melakukan perkara-perkara tersebut. Ini sangat penting untuk kesejahteraan kita sekarang. Terdapat banyak orang yang bersikap positif untuk menolong diri mereka merasa lebih baik dalam masa-masa yang sangat sukar ini. Bukan hanya itu benar-benar dapat difahami dan manusiawi, tetapi juga dapat menjadi penting sebagai sebahagian daripada proses penyembuhan bagi semua orang yang terlibat. Bahkan ada ruang untuk memberikan kata-kata semangat untuk orang lain. Ini hanya untuk mengetahui khalayak anda dengan baik dan membaca ruangan. Sekiranya anda cukup dekat dengan seseorang untuk mengetahui bahawa mereka menghargai pertolongan dari sudut terang, tentu anda boleh menawarkannya. Dan jika ragu-ragu, anda selalu dapat bertanya, "Apa yang paling berguna sekarang?"

Tetapi pada suatu titik, optimisme yang dimaksudkan untuk menenangkan diri dan orang lain dapat berubah menjadi penolakan yang memberi tahu tingkah laku dan sikap yang menyakiti orang lain — atau bahkan membahayakan mereka.

Kerana positif toksik berubah menjadi izin dengan mudah. Pasti, "Semuanya akan baik-baik saja!" mungkin ada ketenangan yang tidak berbahaya bagi sesetengah orang, tetapi bagi yang lain, itu adalah alasan yang berbahaya untuk, katakanlah, pergi ke pesta percutian rakan mereka dan berharap yang terbaik. Lagipun, jika anda mengatakan bahawa semuanya akan cukup baik, akhirnya anda mungkin akan memulakannya lakonan seperti semuanya akan baik walau apa pun risiko yang anda ambil. Dan itu adalah kaedah yang pasti untuk meningkatkan kemungkinan yang tidak akan berlaku.

Terdapat ruang untuk belas kasihan diri ketika kita tergelincir, tentu saja; pengasingan berterusan sama sekali tidak berkesinambungan, baik secara praktikal dan untuk kesihatan mental kolektif kita. Isu sebenarnya terletak pada kelalaian rutin diikuti dengan mengangkat bahu, Oh baiklah! Harus kekal positif. Kita tidak boleh lupa bahawa melakukan dan mengatakan apa yang perlu kita lalui dalam masa yang sukar ini tidak boleh mengorbankan emosi atau keselamatan orang lain. Itu adalah positif toksik.

Jadi saya rasa anda boleh mengatakan ini adalah seruan untuk bertindak: Semasa kita terus memasuki musim percutian dan seterusnya, mari kita ubah narasi tersebut tentang bagaimana kita dapat memanfaatkan positif, optimisme, dan berharap dapat menembusinya. Daripada bergantung pada sikap positif yang kosong, mari kita kembali berharap dengan melakukan perkara yang betul antara satu sama lain. Mari kita ingat bahawa langkah-langkah keselamatan seperti menjauhkan sosial dan memakai topeng boleh menjadi altruistik, penuh perhatian, dan sukar. Ya, perkara ini sunyi. Ya, mereka sukar. Tidak selesa malah membosankan. Tetapi dengan berusaha memastikan kita semua selamat sehingga kita benar-benar mencapai akhir wabak ini bersama-sama, bukankah mereka juga merupakan tindakan harapan dan positif yang realistik?