Tanda-tanda Gejala COVID yang Tertinggal Adalah Kenyataan bagi Beberapa Orang - Inilah 7 Cerita

Gejala berterusan adalah kenyataan bagi banyak orang.

Stok StockPhotoPro / Adobe

Kali terakhir saya jatuh sakit, saya mengalami hidung tersumbat selama beberapa hari. Pada suatu malam saya menggigil. Saya mengidam sup. Tetapi setelah beberapa hari — tiga, mungkin empat — saya kembali berlari di kawasan sekitar saya, berlatih setengah maraton. Dalam seminggu, saya kembali normal. Seperti banyak orang muda dan sihat, virus paling banyak menjengkelkan dan tidak teratur sebelum wabah.

Tetapi itu tidak berlaku bagi banyak orang yang menguji positif COVID-19. Walaupun Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan bahawa kebanyakan orang yang mendapat COVID-19 menjadi lebih baik dan kembali sihat, organisasi ini juga mengakui bahawa beberapa gejala orang dapat bertahan selama beberapa minggu atau bulan setelah mereka pulih dari penyakit akut . Bahkan orang dengan kes ringan boleh mengalami gejala atau gejala yang berterusan yang muncul kemudian. Dalam satu kajian telefon yang diterbitkan oleh CDC, para penyelidik mengumpulkan respons dari 270 orang dewasa yang mengalami simptomatik yang positif untuk COVID-19. Sembilan puluh lima daripadanya — 35% — masih mengalami simptom COVID yang berlarutan dua hingga tiga minggu kemudian. Di antara mereka yang melaporkan gejala yang berterusan, 19% adalah orang berusia antara 18 hingga 35 tahun yang tidak mempunyai keadaan perubatan kronik.

Jadi bagaimana rasanya pada bulan-bulan setelah didiagnosis dengan coronavirus? Tujuh wanita berkongsi pengalaman mereka dengan DIRI, dari tekaan terbaik mereka tentang bagaimana mereka mendapat jangkitan hingga bagaimana mereka lakukan sekarang.

1. Saya masih muda, tetapi saya masih menghadapi gejala yang berlarutan.

"Saya mendapatkannya awal Mac. Tidak ada ujian yang cukup, jadi saya dianggap positif dan diberitahu bahawa saya akan berjaya kerana saya seorang dewasa muda — ketika itu saya berumur 25 tahun. Saya memberitahu doktor bahawa saya tidak dapat merasakan dan mencium, tetapi mereka mengatakan bahawa itu bukan gejala. Sekarang kita tahu bahawa itu adalah gejala COVID-19 yang besar.

“COVID secara harfiah adalah salah satu pengalaman paling menakutkan. Saya merasa dahsyat selama berhari-hari, maka saya akan merasa lebih baik dan kuat, dan beberapa hari berikutnya akan menjadi lebih buruk lagi. Saya masih tidak dapat bernafas dengan senang. Saya masih berasa letih walaupun tidur 8 hingga 12 jam setiap hari. Saya masih bersusah payah menarik nafas setelah menaiki tangga pendek. Saya masih batuk. Seluruh badan saya sakit setiap hari. Dada saya terasa sesak selalu. Segala-galanya, walaupun sesuatu yang sederhana seperti bangun dari tempat tidur dan berjalan anjing saya, nampaknya mengambil sepenuhnya tenaga saya. Otak saya kelam kabut, dan saya sukar untuk mengingati perkara.

“Saya melakukan yoga dan berjalan-jalan dengan anjing saya. Saya tidak pernah menjadi pelari, tetapi saya berusaha masuk ke dalamnya. Rasa cemas saya melalui bumbung kerana saya tidak mempunyai jawapan, dan saya tidak tahu apa yang harus dilakukan. Saya bertahun-tahun menjadi perenang, jadi berjuang untuk bernafas, bercampur dengan masalah seperti kegelisahan, benar-benar mendapat perhatian saya. Tetapi saya melakukan yang terbaik dan berusaha melakukan yang termampu.

"Kesan berlanjutan tidak seperti apa yang pernah saya bayangkan. Harap ingat bahawa jika anda fikir itu bukan masalah besar. " —Anastasia J., 26

2. Saya mempunyai ketakutan yang berterusan sehingga sukar untuk meninggalkan rumah.

"Saya mendapat COVID dari suami saya, yang bekerja di luar rumah. Saya tidak. Dia pasti berjaya melakukannya kerana banyak orang didiagnosis di sana dalam jangka masa yang sama. Saya mengalami gejala, bersama dengan suami, pada hujung minggu 12 Jun. Dia didiagnosis pada 18 Jun, dan saya didiagnosis seminggu kemudian.

"Perlu empat minggu sebelum saya bebas demam selama tiga hari berturut-turut tanpa minum ubat. Saya kehilangan deria rasa dan bau dalam minggu pertama. Saya kehilangan deria rasa sepenuhnya selama dua bulan. Saya dapat merasakan sesuatu, tetapi jika saya makan makanan yang mengandungi ramuan gabungan, saya hanya akan merasakan salah satu ramuan, seperti bawang putih atau bawang, atau mungkin lada hijau. Saya telah belajar untuk menerima bahawa ini mungkin adalah hidup saya dari sini dan seterusnya.

"Saya dan suami mengalami kesesakan yang tidak kami alami sebelumnya. Dan saya mengalami sakit dada. Saya mengambil aspirin bayi setiap hari. Sekiranya tidak, saya akan merasa sakit atau sesak ketika saya bersenam atau kadang-kadang ketika saya hanya bernafas. Rambut saya rontok secara berkala dalam gumpalan besar setiap kali saya menyikat, menyikat, atau mencuci rambut, tetapi akhirnya berhenti. Itu berlangsung tiga atau empat bulan.

"Tekanan, saya akan memberitahu anda, adalah sesuatu yang tidak boleh dipandang ringan oleh orang lain. Perjalanan pasca COVID pertama saya di luar rumah untuk menjalankan tugas membuat saya begitu gugup. Memikirkannya memberi tekanan kepada saya. Saya tidak mahu mengambil risiko kemungkinan terkena COVID lagi. Jadi saya mengambil masa sekitar tiga bulan untuk berehat mengenai perkara itu. Saya masih sedikit tempat memandu yang gementar, dan saya memakai topeng dan jarak sosial jika saya harus pergi ke mana sahaja, tetapi sekurang-kurangnya saya dapat melakukannya sekarang tanpa berfikir dan merancang tekanan selama lima hari. " —Jackie D., 56

3. Selalunya saya baik-baik saja, tetapi saya tidak kembali kepada 100%.

"Pasangan saya pergi ke gim pada hari Isnin, dan pada hari Jumaat pagi saya mengalami gejala. Saya diuji pada 2 Julai dan tidak mendapat keputusan sehingga 14 Julai. Saya positif. Gejala saya termasuk hidung berair, sakit telinga, kehilangan bau dan rasa, kesesakan, cirit-birit, demam dan menggigil, sakit sendi, sakit belakang, dan keletihan. Satu-satunya gejala COVID-19 yang berterusan yang saya hadapi adalah sakit belakang dan keletihan belakang dan sendi yang kronik. Mereka mengatakan bahawa saya dapat merasakan simptom selama beberapa bulan selepas itu. Saya baru-baru ini menguji negatif, tetapi rasa sakit datang dan pergi.

"Saya pernah berjumpa dengan doktor rawatan utama sebulan sekali sejak bulan Julai dan telah diuji berkali-kali. Secara keseluruhan saya berasa sihat, tetapi sakit belakang, sakit sendi, dan keletihan yang berterusan tidaklah hebat. Saya hanya mempunyai sedikit tenaga untuk melakukan perkara seperti biasa, walaupun di sekitar rumah. Dulu saya dapat membersihkan selama berjam-jam, dan sekarang saya sering berehat, meregang, dan duduk. Saya tidak pernah mengalami sesak nafas atau batuk, tetapi badan saya menjadi ... letih. Saya tidak sabar untuk mendapatkannya lagi. Saya pasti menderita ‘COVID kabut’ di mana perkara-perkara biasa yang saya lakukan seribu kali kadang-kadang menjadi sukar. Saya sihat, tetapi mengalami kesakitan yang berterusan. " —Brittani M., 31

4. Saya mendapat COVID di tempat kerja, dan memerlukan beberapa bulan untuk gejala saya hilang.

"Saya mengontrak COVID-19 di tempat penitipan anak yang saya kerjakan pada akhir musim bunga. Saya berinteraksi dengan kanak-kanak yang mengambil bahagian dalam program jagaan kanak-kanak musim panas. Saya mengalami demam rendah dan batuk kering. Saya tidak dapat merasakan apa-apa, dan saya mengalami kesesakan dan sakit kepala. Saya mengalami sakit badan dan sakit badan. Saya juga sangat letih - saya tidur hampir sepanjang hari selama beberapa hari. Saya juga mengalami sakit dada.

"Sebilangan besar gejala saya hilang setelah kira-kira dua minggu. Namun, saya mengalami sakit dada yang berlarutan selama lebih kurang sebulan. Juga, kira-kira sebulan kemudian, saya mengalami tempoh lain di mana saya mengalami demam rendah selama beberapa hari dan batuk. Saya tidak lagi berhadapan dengan gejala COVID yang berlarutan. Saya berasa lebih letih dengan karantina dan sekatan. Juga, sekarang kerana cuaca sejuk dan kurang sinar matahari, saya benar-benar perlu memperhatikan kesihatan mental saya sendiri. " —Autumn C., 27

5. Sakit dengan COVID sukar; kehilangan ibu saya untuk COVID adalah lebih sukar.

“Ibu bapa, suami, dan saya dijemput untuk makan malam ulang tahun ahli keluarga di restoran tempatan pada 19 Oktober. Saya memutuskan untuk tinggal di rumah. Seluruh keluarga saya mengidap COVID-19 pada malam itu di restoran. Mereka semua menggunakan topeng, seperti yang dimandatkan di negara kita, tetapi mereka melepaskannya di meja.

"Saya mula merasakan simptom ringan seperti sakit badan pada minggu terakhir bulan Oktober. Akhirnya, saya mengalami sakit badan yang teruk, demam kelas rendah, menggigil, gemetar, batuk, sakit dada, kesukaran bernafas, hilang bau, hilang rasa, hilang selera makan, dan cirit-birit. Saya masih mengalami keletihan yang melampau, kabut otak, sukar bernafas, dan cirit-birit. Ada hari-hari saya dapat mendaki, membersihkan rumah, dan bekerja. Ada hari-hari lain saya bernasib baik jika saya mempunyai tenaga untuk mandi. Saya masih menguji positif lapan minggu selepas diagnosis awal saya. Saya tidak dapat meneruskan rawatan kesuburan sehingga saya dapat menghasilkan ujian COVID-19 negatif.

"Ibu saya mempunyai kes yang paling teruk daripada kita semua. Dia dikejarkan ke hospital dan ditempatkan di ICU. Saya akan memanggil jururawatnya tiga kali sehari untuk memeriksa statusnya, dan saya meminta mereka untuk menghantar mesej dari saya bahawa saya mencintainya. Setelah beberapa hari, para doktor menjelaskan bahawa COVID-19 telah memusnahkan paru-parunya, dan, walaupun di ventilator, tidak ada harapan untuk sembuh. Mereka mengatakan kami mempunyai dua pilihan: membantunya untuk berlalu bersama kami di dalam bilik sehingga dia tidak akan mati sendirian, atau membiarkannya lewat setiap kali tubuhnya menyerah, mungkin sendirian. Kami memilih untuk tidak membiarkannya meninggalkan dunia ini sendirian. Itu adalah pilihan paling sukar yang pernah saya buat dan satu yang masih menghantui saya.

"Ia sukar. Saya rasa ada stigma tertentu jika anda mendapat COVID-19. Saya kadang-kadang berasa tertekan dan juga marah. Anda benar-benar ditinggalkan sendirian untuk melawan virus ini. Kesedihan dan kesan fizikal COVID terlalu banyak beberapa hari. Saya hanya mengambilnya satu hari pada satu masa. " —Milka D., 40

6. Saya mempunyai keadaan yang sudah ada. Saya fikir saya akan mati.

"Saya menghidap lupus dan asma, jadi saya tinggal di rumah. Pasangan saya bekerja, tetapi dia memakai topengnya dan melakukan semua protokol tanpa sentuhan. Kami tidak tahu bagaimana saya mendapat coronavirus. 4 Julai, saya fikir saya menghidap selesema. Saya mengalami muntah dan sakit perut. Saya kehilangan deria rasa. Saya tidur dan berasa pening dan keliru. Menjelang 7 Julai, saya tidur 20 jam sehari, dan saya tidak dapat menjawab soalan mudah, jadi saya dibawa ke hospital dan didiagnosis secara rasmi. Saya berada di salah satu bilik pengasingan yang pelik itu. Setelah dua atau tiga hari dimasukkan ke hospital, oksigen pada hari pertama, dan segala jenis ubat, mereka menghantar saya pulang yang masih sakit sebagai anjing.

"Otak saya sekarang sudah tidak stabil. Saya bertahun-tahun menjadi penulis dan penyunting salinan. Saya kata kutu buku. Saya menyimpan kamus Latin di meja saya. Tetapi saya tidak dapat mengeja dengan baik lagi. Setiap hari saya berjuang untuk mengingati perkataan itu tablet. Perkara masih terasa berbeza. Saya sangat gembira dapat hidup, tetapi saya tidak mahu orang lain melalui apa yang saya lalui. " —Lisa N., 55

7. Saya adalah seorang atlet. Sekarang saya hitam berjalan di sekitar rumah saya.

"Saya mendapat ujian positif pada 30 Jun. Saya tidak pernah demam. Saya betul-betul penat. Saya mengalami sedikit batuk. Saya mengalami sakit kepala yang cukup membesar, terutamanya pada waktu malam. Tapi sebenarnya tidak seburuk itu. Menjelang akhir karantina saya, iaitu dua minggu, saya berasa sangat baik. Beberapa hari selepas karantina saya berfikir, Baiklah, saya lebih baik mula terbentuk. Saya pergi untuk melakukan pendakian tepat di luar kawasan kejiranan. Saya sampai di pinggir kejiranan, dan saya berfikir, Ya Tuhan, saya tidak dapat melakukan ini. Saya tidak kehabisan nafas - saya mencari tempat untuk berbaring. Saya keletihan.

Saya adalah ahli bomba. Saya mempunyai kerjaya selama 30 tahun, dan sebelum ini saya sangat letih. Tetapi jika saya bergerak terlalu laju atau berjalan hanya dengan kecepatan yang normal, terasa seperti seseorang mematikan generator saya. Saya menghabiskan beberapa bulan untuk berfikir bahawa ia akan menjadi lebih baik, dan kemudian saya pergi ke doktor saya, yang memulakan saya menjalani ujian yang panjang ini. Hati saya baik. Paru-paru saya baik. Tetapi atas sebab tertentu, ketika saya bergerak, ketepuan oksigen saya turun terlalu rendah, dan mereka tidak dapat mengetahui sebabnya.

"Sangat memilukan untuk menjadi salah satu orang yang tidak bernasib baik yang tidak menjadi lebih baik. Saya pernah menjadi atlet sepanjang hidup saya. Sebagai ahli bomba wanita, saya sangat bangga dengan kenyataan bahawa saya bersara tanpa berpisah secara fizikal. Dan sekarang saya tidak dapat berjalan jauh. Saya cuba melakukan apa yang selalu saya lakukan, yang mula perlahan dan bertambah sedikit setiap hari. Saya bermula dengan berjalan satu pusingan di luar rumah. Saya melakukannya tiga hari seminggu, kemudian lima hari seminggu, dan meningkatkannya menjadi dua pusingan. Saya mendapat sekitar lima pusingan, dan kemudian saya mula pingsan. Sekarang saya agak takut. Orang telah mencadangkan agar saya berusaha untuk berbaring, jadi saya telah melakukan beberapa perkara. Sekiranya saya pitam, sekurang-kurangnya saya tidak jatuh.

"Ia adalah kerugian besar. Kali terakhir saya berduka sangat adalah ketika suami meninggal 13 tahun yang lalu. Saya menanggungnya dan berkahwin semula. Tetapi sebenarnya, dalam seminggu terakhir, saya menyedari bahawa satu-satunya cara yang akan saya lalui adalah berhenti berharap saya menjadi lebih baik. Ini serupa dengan berharap seseorang yang mati akan kembali. Saya baru sahaja terbiasa dengan kehidupan baru ini. " —Margy M., 63

Respons telah diedit dengan panjang lebar dan jelas.