James Blunt Menghidap Scurvy Setelah Mencuba Diet Seluruh Daging

"Makanan tidak semestinya kaya."

Getty Images / NurPhoto

Setelah mencuba diet semua daging selama beberapa minggu, penyanyi James Blunt mengatakan bahawa dia mengalami tanda-tanda kudis, keadaan yang jarang disebabkan oleh kekurangan vitamin C yang teruk.

Blunt makan hampir keseluruhan daging dan bumbu selama dua bulan penuh ketika belajar kejuruteraan dan sosiologi di University of Bristol pada tahun 1990-an, katanya dalam temu bual baru-baru ini mengenai Adab Jadual, podcast mengenai makanan yang dihoskan oleh penyanyi Jessie Ware.

Diet adalah sedikit aksi; usaha untuk menegaskan beberapa jenis kejantanan di kelas yang mempunyai lebih banyak wanita daripada lelaki di dalamnya. Kelas kejuruteraannya didominasi oleh lelaki. Tetapi di kelas sosiologi, "terdapat 170 gadis dan hanya tiga anak lelaki, di mana semua gadis itu vegetarian atau vegan," katanya. "Oleh itu, secara prinsip saya memutuskan untuk menjadi karnivor dan tinggal di mince, sedikit ayam, mungkin dengan mayonis."

Tetapi setelah lapan minggu atau lebih, Blunt mengatakan dia menjadi "sangat, sangat tidak sihat." Oleh itu, dia memutuskan untuk berjumpa doktor, yang kemudian memberitahu Blunt bahawa dia mengalami gejala penyakit kudis dan dia "kekurangan vitamin C." Jadi Blunt mula meminum satu liter jus oren setiap malam, yang mengakibatkan dia mengalami beberapa refluks asid. "Jadi, seperti yang anda lihat, makanan tidak semestinya menjadi keahlian saya," dia bergurau.

Sayangnya, Blunt bukan satu-satunya orang yang mencuba diet "karnivor" semua daging, walaupun dia mungkin sedikit lebih awal dari trend ini. Jenis diet ini, juga kadang-kadang disebut diet nol karbohidrat, biasanya memerlukan orang untuk menghindari buah-buahan, sayur-sayuran, dan biji-bijian yang memilih makanan berat daging. Sebilangan orang mengikutinya dengan lebih ketat, sementara yang lain mungkin memakan telur dan produk tenusu tertentu selain daging. Ia menjadi lebih popular sejak beberapa tahun kebelakangan ini berkat beberapa selebriti yang menyokongnya, seperti Joe Rogan dan Jordan dan Mikhaila Peterson. Tetapi, seperti yang dijelaskan oleh DIRI sebelumnya, mengikuti diet seperti ini mungkin bukan idea yang bagus untuk kesihatan fizikal dan mental anda.

Tidak ada faedah yang terbukti secara saintifik untuk mengikuti diet karnivor. Tetapi ada banyak risiko, termasuk — anda meneka — kekurangan nutrisi. Anda tidak semestinya memerlukan makan buah-buahan dan sayur-sayuran untuk hidup, tetapi mengandungi beberapa vitamin dan nutrien penting yang sukar diperoleh tanpa memakan makanan tersebut. Dan jika anda tidak makan cukup, anda boleh mengalami kekurangan dan keadaan yang berkaitan dengan kekurangan tersebut, seperti kudis, yang boleh menyebabkan penyakit gusi, masalah kulit, kelemahan umum, dan anemia, menurut MedlinePlus.

Jeruk dan jus oren memang mempunyai cukup banyak vitamin C, tetapi mereka jauh dari satu-satunya makanan yang mengandungi vitamin penting ini, SELF menjelaskan sebelumnya. Buah-buahan lain seperti strawberi, nanas, dan pepaya mempunyai banyak vitamin C juga. Ia juga terdapat dalam sayur-sayuran dalam jumlah tinggi seperti paprika, kangkung, brokoli, dan tauge.

Sudah tentu, cara makan yang berbeza mungkin berfungsi untuk orang yang berbeza-tetapi hanya sampai pada tahap tertentu. Sekiranya diet anda sangat ketat sehingga anda memotong seluruh kumpulan makanan tanpa alasan perubatan dan membahayakan kekurangan vitamin, anda mungkin harus berbincang dengan doktor atau ahli diet berdaftar untuk mendapatkan panduan. Dan jika kita dapat belajar apa-apa dari pengalaman Blunt, mungkin secara tidak sengaja memulakan diet yang sangat ketat seperti ini boleh membawa akibat kesihatan yang sebenarnya - terutama ketika mereka mengambil nama untuk membuat beberapa titik berbelit-belit mengenai kejantanan.