Adakah Peeing After Sex Sebenarnya Penting?

Kerana berpelukan memang menyeronokkan tetapi UTI tidak.

Sarah Alice Rabbit / Adobe Stock

Sekiranya anda mempunyai faraj, anda mungkin pernah mendengar bahawa kencing selepas hubungan seks sangat penting - terutamanya jika anda ingin mengelakkan jangkitan saluran kencing (UTI). Nampaknya ini adalah salah satu peraturan yang tidak tertulis yang dipatuhi oleh beberapa orang dengan sewajarnya (dan yang lain sengaja mengabaikan). Perkara terakhir yang ingin anda rasakan selepas hubungan seks adalah kemarahan yang membakar UTI, bukan?

Tetapi itu tidak bermakna anda perlu melompat dari tempat tidur untuk memukul tandas pada saat anda berdua selesai. Pee selepas hubungan seks adalah penting, pasti, tetapi anda mungkin mempunyai lebih banyak ruang untuk berehat dengan masa daripada yang anda fikirkan. Teruskan membaca untuk mengetahui apa yang perlu anda ketahui mengapa kencing selepas hubungan seks dapat membantu anda mencegah ISK, serta jawapan untuk sebarang pertanyaan yang membakar tentang subjek anda.

Apa itu UTI?

UTI berlaku apabila mana-mana bahagian saluran kencing anda dijangkiti, walaupun kebanyakan jangkitan berlaku di pundi kencing dan uretra anda, menurut Mayo Clinic.

Secara khusus, UTI berlaku apabila bakteria bergerak ke atas uretra (lorong kecil yang mengangkut kencing keluar dari badan anda) dan membiak. Dari sana, mereka mungkin memasuki pundi kencing, ureter anda (tiub yang menghubungkan buah pinggang anda ke pundi kencing anda), atau ginjal anda sendiri, terutamanya jika jangkitan tidak dapat diatasi. Orang dengan vaginas sebenarnya berisiko lebih tinggi terkena UTI daripada mereka yang tidak mempunyai vagina, menurut Mayo Clinic. Sebabnya: Panjang uretra lebih pendek pada seseorang dengan vagina daripada pada seseorang yang mempunyai zakar, yang bermaksud jarak yang lebih pendek untuk bakteria bergerak ke saluran kencing yang lain dan menyebabkan jangkitan. Juga, uretra cukup dekat dengan vagina dan dubur, yang bermaksud bahawa tidak jarang bakteria dari mana-mana tempat berakhir di dalam atau di sekitar uretra anda, di mana ia boleh menyebabkan UTI.

Adakah kencing selepas seks menghalang UTI?

Mengapa seks kadang-kadang beriringan dengan UTI? "Seks sering dikaitkan dengan UTI kerana hubungan seksual memperkenalkan bakteria [dari dubur] ke uretra dan ke saluran kencing," Alan B. Copperman, MD, pengarah bahagian endokrinologi pembiakan dan naib ketua jabatan obstetrik, ginekologi, dan sains pembiakan di Sekolah Perubatan Icahn di Gunung Sinai, memberitahu DIRI.

Kencing selepas melakukan hubungan seks dianggap dapat membantu mengeluarkan bakteria sebelum dapat bergerak ke pundi kencing. Walaupun pasangan anda tidak sengaja pergi dari dubur anda ke faraj anda, ada banyak peluang untuk bakteria bergerak ke arah uretra anda semasa melakukan hubungan seks. Dan jika anda secara sengaja beralih dari permainan dubur penetratif ke permainan faraj penetratif, anda harus memastikan apa sahaja yang memasuki faraj anda sebersih mungkin, sama ada itu bermakna pasangan anda mencuci tangan atau menggulung kondom baru ke mainan seks yang anda gunakan secara lisan.

Bilakah anda kencing selepas hubungan seks?

Tidak ada garis masa yang disokong oleh sains untuk kapan anda harus kencing selepas melakukan hubungan seks. Yang sebenarnya hebat! Ini bermaksud anda berpeluang menyesuaikan diri dengan badan anda dan mengetahui apa yang sesuai dan selesa untuk anda.

"Semasa membuang air kecil sebelum dan selepas hubungan seks dengan jelas mengurangkan kemungkinan jangkitan saluran kencing, anda tidak perlu melakukan jam randik," kata Dr. Copperman. Kerana kesihatan seksual yang biasa menahan diri sehingga anda harus kencing setelah melakukan hubungan seks, anda mungkin merasa tidak senang dan bimbang ada jangka masa yang sangat spesifik yang perlu anda patuhi. Kebimbangan itu tidak berasas. Kecuali jika anda benar-benar buang air kecil, tidak perlu memaksa diri untuk melompat dari tempat tidur (atau dari kaunter dapur atau di mana sahaja anda berada) saat kedua anda selesai dan berlari ke bilik mandi.

Bagaimana jika anda tidak perlu kencing?

Jangan paksa. Menahan hanya untuk mengeluarkan satu atau dua tetes air kencing tidak berkesan untuk membuang pundi kencing anda. Oleh itu, jangan ragu untuk meluangkan waktu atau tidur sebentar, jika itu yang sesuai.

Pada masa yang sama, adalah idea yang baik untuk memastikan anda cukup terhidrasi untuk kencing secara berkala. Itu bermaksud bertujuan untuk minum 11.5 cawan cecair sehari untuk wanita dan sekitar 15.5 cawan cecair sehari untuk lelaki, menurut Akademi Sains, Kejuruteraan dan Perubatan Nasional. Perlu diingat bahawa cadangan itu merangkumi makanan juga - kira-kira 20% cecair harian anda berasal dari makanan, sementara selebihnya berasal dari cecair, kata Mayo Clinic. Tetap terhidrasi akan membantu anda kencing lebih kerap sehingga anda membuang bakteria dari saluran kencing anda secara konsisten.

Bagaimana kehamilan mempengaruhi kencing selepas hubungan seks?

Anda mungkin tertanya-tanya apakah kehamilan atau cuba hamil akan mempengaruhi peraturan umum selepas kencing. Sekiranya anda hamil, adalah idea yang baik untuk menjadi lebih ketat. Perubahan tahap hormon semasa kehamilan meningkatkan risiko anda untuk UTI pada peringkat awal kerana ia dapat mengubah bakteria di saluran kencing anda, menurut Pejabat Kesihatan Wanita (OWS). Bukan hanya itu, tetapi UTI semasa kehamilan lebih cenderung merebak ke buah pinggang, kata OWS. Sekiranya UTI anda berkembang menjadi jangkitan buah pinggang, ia boleh menyebabkan masalah dengan kehamilan anda seperti kelahiran pramatang, berat kelahiran rendah untuk bayi anda, dan tekanan darah tinggi untuk anda.

Berita baiknya ialah jika anda hamil, kemungkinan besar anda harus buang air kecil, jadi kencing selepas seks mungkin tidak akan terlalu sukar. Sekiranya anda mencuba dapatkan hamil, jangan bimbang bahawa kencing selepas seks akan mengurangkan kemungkinan anda hamil. Sebagai permulaan, sperma bergerak melalui faraj anda, jadi kencing dari uretra anda tidak akan mengganggu tindakan itu. Dan juga, menurut USC Fertility, tidak ada bukti saintifik yang kukuh bahawa anda perlu diam atau menjaga kaki anda untuk beberapa waktu selepas hubungan seks untuk meningkatkan peluang anda hamil. Sebenarnya, sperma dianggap masuk ke saluran tuba (di mana pembuahan berlaku) dalam beberapa minit, kata USC Fertility. Sudah tentu, anda dapat melakukan apa yang sesuai dengan anda ketika menghadapi sesuatu yang sensitif seperti ingin melahirkan bayi - jika anda ingin berbaring untuk jangka waktu tertentu, lakukanlah. Namun, selepas itu, jangan buang air kecil selepas seks.

Apakah faktor risiko UTI?

"Beberapa orang mungkin mempunyai faktor risiko yang menyebabkan mereka terkena UTI seperti diabetes, batu ginjal, atau kelainan pada saluran kencing," kata Mamta Mamik, M.D., ahli uroginekologi di Rumah Sakit Mount Sinai. Sekiranya ada, anggap diri anda terdedah kepada UTI. Sekiranya ini terdengar seperti anda, tanyakan kepada doktor anda mengenai pilihan rawatan dan ubat-ubatan yang boleh anda ambil secara pencegahan atau pada tanda pertama jangkitan.

Walau bagaimanapun, jika anda tidak pernah atau jarang mendapat UTI dan anda tidak kencing selepas seks, ini adalah kebenaran untuk terus melakukan perkara anda. Sekiranya tidak pernah menjadi masalah bagi anda, tidak mengapa terus melakukannya (atau dalam kes ini, tidak melakukannya), Dr. Mamik mengesahkan. Mungkin anda biasanya terhidrasi dengan sihat dan membuang air kecil yang kerap, atau badan anda sangat bagus untuk mencegah pencerobohan bakteria ini. Sama ada cara, duduk dan bersyukur kerana bebas UTI.

Apa lagi yang dapat membantu mencegah UTI?

Sebagai permulaan, jika anda harus kencing, jangan tahan. Memegang air kencing di dalam pundi kencing terlalu lama boleh menyebabkan bakteria yang ada berkembang biak, berdasarkan OWS. Ia juga tidak selesa. Oleh itu, pergi apabila anda mesti pergi. Berikut adalah beberapa perkara lain yang boleh anda lakukan untuk mengurangkan risiko UTI, menurut Mayo Clinic:

  1. Lap dari depan ke belakang: Ini akan membantu mencegah bakteria dari kawasan rektum memasuki faraj dan uretra semasa anda mengelap.

  2. Minum banyak air: Sekali lagi, sasarkan 11.5 cawan cecair dari kedua makanan dan cecair.

  3. Elakkan produk "kebersihan wanita": Pertama sekali, anda tidak memerlukannya (semua yang diperlukan untuk membersihkan vulva anda adalah air suam dan mungkin sabun ringan).Kedua, penyembur deodoran wangi atau produk lain dapat merengsakan alat kelamin anda atau bahkan mengganggu pH faraj anda, yang dapat membuat anda lebih mudah terkena jangkitan.

  4. Mungkin ubah kawalan kelahiran anda: Beberapa kaedah kawalan kelahiran - seperti diafragma atau kondom yang dirawat dengan spermisida - dapat meningkatkan peluang anda mendapat UTI.

Tetapi jika anda mendapat UTI berulang (lebih dari dua UTI dalam masa enam bulan, atau tiga dalam setahun), berbincanglah dengan pembekal perubatan anda mengenai apa yang sedang berlaku. Mereka seharusnya dapat memberikan cadangan yang diperibadikan untuk membantu.

Sumber:

  • Klinik Mayo, Jangkitan Saluran Kencing: Gejala & Punca

  • Akademi Sains, Kejuruteraan, dan Perubatan Nasional, Pengambilan Rujukan Makanan untuk Air, Kalium, Natrium, Klorida, dan Sulfat

  • Klinik Mayo, Air: Berapa Banyak Yang Harus Anda Minum Setiap Hari?

  • Pejabat Kesihatan Wanita, Jangkitan Saluran Kencing

  • Kesuburan USC: Cara Meningkatkan Kemungkinan Anda Mengandung