Hugh Grant Mengatakan Gejala COVID-19 Ini Membuat Dia 'Panik'

"Anda semakin terdesak."

TOBIAS SCHWARZ / AFP / Getty Images

Pada 10 November, Hugh Grant mendedahkan Pertunjukan Lewat Bersama Stephen Colbert bahawa dia dan isterinya sama-sama mengalami simptom COVID-19 awal tahun ini - dan satu gejala khususnya membuatnya bimbang.

Grant mengatakan bahawa dia mula menyedari simptomnya pada bulan Februari. "Ia bermula sebagai sindrom yang sangat aneh di mana saya terus mengeluarkan peluh yang mengerikan, seperti pon keringat, sangat memalukan," katanya kepada Colbert dalam wawancara itu. "Kemudian bola mata saya merasakan tiga ukuran terlalu besar dan perasaan ini seolah-olah ada seorang lelaki besar duduk di dadaku. ... Saya fikir, saya tidak tahu apa ini."

Kemudian Grant mengatakan bahawa dia berjalan di jalan satu hari dan menyedari dia telah kehilangan deria bau. "Saya fikir, saya tidak dapat mencium bau sialan, dan anda mula panik," katanya. Pada ketika itu, orang baru mula bercakap tentang kehilangan deria rasa atau bau anda sebagai kemungkinan gejala COVID-19.

"Saya mula menghidu bunga - tidak ada," kata Grant. Kemudian dia mendapat "semakin putus asa," akhirnya beralih ke tong sampah. "Anda mahu menghidu ketiak orang asing kerana anda tidak dapat mencium bau apa-apa." Kemudian ketika dia pulang, katanya, dia menyemburkan Chanel No. 5 isterinya terus ke wajahnya. "Saya tidak dapat mencium apa-apa, tetapi saya buta," dia bercanda.

Kehilangan deria rasa atau bau anda mungkin kelihatan seperti salah satu gejala COVID-19 yang lebih ganjil, tetapi sebenarnya ini adalah gejala penyakit virus yang agak biasa. Namun, ini juga cenderung menjadi salah satu gejala jangkitan yang lebih berterusan, kata penyelidikan. Dalam satu kajian terhadap 202 pesakit yang mempunyai COVID-19, 113 melaporkan kehilangan deria rasa atau bau. Daripada jumlah itu, kira-kira separuh (55 peserta) memulihkan rasa dan bau mereka dalam masa empat minggu, dan 10% (12 orang) melaporkan bahawa mereka masih mengalami kehilangan rasa dan bau pada ketika itu.

Gejala biasa COVID-19 yang lain termasuk demam, batuk, sesak nafas, sakit otot, sakit kepala, keletihan, kesesakan, mual, dan muntah. Kerana banyak gejala tersebut bertindih dengan gejala biasa selesema bermusim, Pusat Pengawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan bahawa mempunyai yang bersamaan dengan hilangnya rasa atau bau adalah petunjuk yang baik bahawa seseorang mungkin mempunyai COVID-19 daripada demam. Walau bagaimanapun, adalah baik untuk berjumpa doktor sekiranya anda mempunyai simptom tersebut untuk mengetahui sama ada ujian selesema atau ujian COVID-19 mungkin sesuai.

Grant tidak mengatakan bahawa dia menjalani ujian COVID-19 pada masa itu, tetapi mengatakan bahawa dia menjalani ujian antibodi sekitar sebulan yang lalu. "Kami mempunyai antibodi, dan saya agak bangga dengannya," katanya. "Saya masih mempunyai antibodi tersebut, jadi saya tahu itulah sebenarnya."

Ujian antibodi mencari keberadaan antibodi yang dibuat oleh tubuh sebagai tindak balas terhadap jangkitan, SELF menjelaskan sebelumnya, dan para pakar pada amnya berhati-hati agar tidak terlalu banyak membaca hasilnya. Tetapi jika tidak ada ujian semasa jangkitan aktif, ujian antibodi positif dapat memberi beberapa konteks kepada gejala seperti yang dialami oleh Grant. Walaupun begitu, para pakar mengatakan bahawa ujian antibodi positif tidak semestinya menjadi bukti keseluruhan "kekebalan" terhadap coronavirus.

Pada ketika ini, Grant dan isterinya telah pulih dengan selamat dari COVID-19 dan dikuarantin di rumah bersama tiga anak mereka.