Saya seorang Aktivis Lemak. Saya Tidak Menggunakan Kata Fatphobia. Inilah Sebabnya

Istilah yang semakin popular ini tidak mewujudkan perubahan yang ingin saya lihat.

Imej IKON / Saham Adobe

Dari COVID-19 memalukan lemak hingga penurunan berat badan Adele, semakin banyak perbualan mengenai berat sebelah anti-lemak muncul di media popular dan media sosial. Perbualan itu baik, perlu, bermanfaat, dan penting, mendorong kita melewati pertukaran yang terlalu mudah mengenai harga diri dan imej badan dan menjadi pertimbangan yang lebih besar dengan cara-cara di mana sikap dan institusi kita memperkuat kepanikan moral kita terhadap orang gemuk dan gemuk. Dan sangat banyak, perbualan tersebut menggambarkan sikap dan dasar anti-lemak itu sebagai fatphobia.

Fatphobia adalah istilah yang menarik kerana sangat jelas, mudah didefinisikan sebagai ketakutan akan kegemukan dan orang gemuk. Ia sesuai dengan templat yang lain fobia-sebutan terpakai yang digunakan untuk menggambarkan sikap menindas: homofobia, transphobia, xenophobia. Dan semakin biasa. Menurut Google Trends, carian untuk fatphobia telah meningkat sejak tahun 2019.

Tetapi walaupun penggunaannya semakin meningkat, saya tidak lagi menggunakan fatphobia untuk menggambarkan anti-kegemukan. Inilah sebabnya.

Sikap diskriminasi bukan penyakit mental. Penyokong kesihatan mental dan aktivis dalam gerakan kesihatan mental Mad Pride telah jelas: Tingkah laku penindasan tidak sama dengan fobia. Fobia adalah penyakit mental yang sebenar, dan menyatukannya dengan sikap dan tingkah laku yang menindas akan mengundang salah faham mengenai penyakit mental dan orang yang mengalaminya. Sama ada kita bermaksud atau tidak, menggambarkan ketaksuban sebagai fobia dapat meningkatkan stigma yang sudah dihadapi oleh orang-orang dengan penyakit mental. Bagi saya, mengelakkan istilah fatphobia adalah untuk menolak menjatuhkan komuniti terpinggir antara satu sama lain, dan mengutamakan pengurangan bahaya.

Orang yang mempunyai sikap anti-lemak tidak menganggap diri mereka sebagai "takut" terhadap orang gemuk atau gemuk. Fatphobia menunjukkan ketakutan kepada orang gemuk, tetapi sebagai orang anti-gemuk yang paling bangga akan memberitahu anda dengan mudah, mereka tidak takut kepada kita. Mereka hanya membenci kita. Menyebutnya sebagai "ketakutan" mengesahkan bias anti-lemak, memberi kepercayaan dan pembenaran terhadap tindakan mereka yang menolak, membuat patologi, dan mengejek orang gemuk, sering tanpa menghadapi akibat dari tindakan tersebut.

Sangat mudah bagi orang untuk mengesampingkan masalah sebenarnya ketika mempertahankan diri mereka sebagai "bukan fatphobic." Seperti yang kita lihat berulang kali dalam banyak perbincangan mengenai berat sebelah dan diskriminasi, ketika sikap seseorang digambarkan sebagai fanatik, tuduhan ketaksuban itu dapat dengan mudah dihilangkan melalui peringatan sederhana. Apabila kita memanggil orang lain (atau tingkah laku orang lain) fatphobic, mereka hanya boleh membuka pernyataan berat sebelah dengan ungkapan "Saya bukan fatphobic, tetapi ..." dan terus mengatakan perkara yang sangat berbahaya dan, ya, perkara fanatik. Dan sementara masyarakat terpinggir telah lama melihat melalui alat retorik yang terlalu sederhana ini, mereka yang masih mempunyai bias yang belum diperiksa mungkin tidak - yang, sekali lagi, membatasi kemampuan kita untuk membuat perubahan.

Sudah tentu, hampir semua gambaran mengenai sikap atau tingkah laku yang diskriminatif dapat ditolak oleh mereka melakukan yang mendiskriminasi. Tetapi membangkitkan percakapan dengan bias tersirat dan eksplisit - yang semakin kita fahami bersifat universal - mewujudkan perbualan yang lebih bernuansa, dan percakapan yang tidak begitu mudah ditolak.

Ini mengundang pertahanan dan bukannya transformasi dari orang-orang yang paling perlu berubah. Sebelum memulakan kerjaya menulis, saya menghabiskan masa belasan tahun sebagai penganjur komuniti, yang kebanyakannya bekerja di komuniti LGBTQ. Di ruang tersebut, ketika seseorang dituduh sebagai homofobik atau transphobik, mereka tidak bertindak balas dengan introspeksi, permintaan maaf, atau keinginan untuk berubah. Sebaliknya mereka kelihatan terpojok, memilih untuk mempertahankan tindakan mereka sebagai tidak berat sebelah dan bebas dari prasangka. Walaupun tindakan mereka secara terang-terangan merugikan orang-orang LGBTQ — iaitu, bahkan ketika kita berada betul- memanggil mereka homofobik atau transphobik menggagalkan perbualan menjadi satu mengenai niat mereka, bukan kesan tindakan mereka. Apa yang paling berkesan mendorong orang ke hadapan adalah perbualan yang mengakui bahawa walaupun niat mereka baik, tindakan mereka menimbulkan kesan yang tidak.

Dan betul atau salah, kebanyakan daripada kita mengalami istilah seperti homofobia atau transphobik sebagai penilaian watak kita, bukan tindakan kita. Oleh itu, daripada memusatkan perhatian pada tingkah laku dan sikap yang perlu diubah, kita akhirnya terperangkap dalam perbualan yang berliku-liku dan menyakitkan mengenai sama ada seseorang itu orang baik atau baik hati. Dan dalam prosesnya, kita kehilangan jalan untuk membantu pertumbuhan mereka dan penyembuhan kita sendiri. Sudah tentu, tidak ada komuniti terpinggir yang diperlukan untuk menggunakan istilah yang membuat penindas kita selesa. Pilihan bahasa apa yang harus digunakan adalah pilihan yang sangat peribadi bagi mereka yang telah disasarkan oleh sistem yang menindas, dan apa sahaja kata-kata yang dipinggirkan oleh orang yang dipilih untuk menggambarkan pengalaman mereka adalah sah dan tidak boleh diperdebatkan.

Tetapi sebagai penganjur, tugas saya adalah memberikan perubahan kepada masyarakat yang sangat memerlukannya. Dan walaupun benar dan memuaskan untuk memanggil ketaksuban apa itu, cara yang paling berkesan untuk memberikan perubahan dalam tingkah laku individu dan dalam dasar institusi boleh dipercayai hanya untuk menggambarkan bagaimana tingkah laku dan dasar tersebut menyakiti masyarakat kita tanpa menggunakan bahasa yang membuat mereka berfikir watak mereka dinilai.

Memandangkan semua perangkap ini, sejumlah alternatif untuk fatphobia telah muncul dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Ada yang menggunakan istilah fatmisia, menggunakan bahasa Yunani miso-, bermaksud "kebencian" (fikir misogyny). Fatmisia pastinya lebih tertumpu pada kebencian dan ketaksuban sikap anti-lemak, walaupun kurang intuitif bagi banyak orang dan memerlukan beberapa definisi untuk setiap penggunaan.

Yang lain menggunakan saizisme, didefinisikan sebagai "diskriminasi atau prasangka yang ditujukan kepada orang-orang kerana ukurannya dan terutama kerana berat badan mereka." Walaupun ukuranisme lebih mudah difahami daripada fatmisia, tidak semestinya jelas bahawa orang gemuk menanggung banyak tingkah laku dan dasar anti-lemak. Dan apabila kita tidak jelas tentang siapa yang membayar harga untuk sikap anti-lemak, ini membuka pintu bagi mereka yang mempunyai hak istimewa (dalam kes ini, orang kurus) untuk memasuki diri mereka sebagai mangsa utama sistem yang dirancang untuk dilindungi dan tidak termasuk orang gemuk.

Masih ada yang menggunakan memalukan lemak, yang mengurangkan sistem penindasan yang kompleks kepada tindakan pencerobohan individu dan sering mengundang perbalahan yang menggelikan tentang memalukan kurus. Seperti biasa, istilah apa pun yang kita gunakan untuk menggambarkan komuniti yang luas dan heterogen yang disatukan oleh satu ciri akan menjadi kekurangan bagi sesetengah orang.

Secara peribadi, saya menggunakan istilah anti-fatness dan anti-fat bias. Keduanya tidak sempurna, tetapi keduanya jelas, istilah deskriptif yang lebih mudah difahami dan lebih sukar digagalkan daripada pilihan di atas. Saya menggunakan kedua-duanya secara bergantian, mendefinisikan keduanya sebagai "sikap, tingkah laku, dan sistem sosial yang secara khusus meminggirkan, mengecualikan, melayan, dan menindas tubuh gemuk." Mereka merujuk kepada kepercayaan fanatik individu dan juga kebijakan institusi yang dirancang untuk meminggirkan orang gemuk. Kedua-duanya jelas bahawa masalah yang dihadapi bukanlah masalah dalaman "imej badan" atau "harga diri" yang terlalu disederhanakan - semacam penyalahgunaan mangsa yang halus untuk mengurangkan bias kolektif kita terhadap orang gemuk. Kedua-dua istilah ini menegaskan bahawa masalahnya adalah bias itu sendiri. Dan tidak memerlukan definisi yang luas, juga tidak membatasi perbincangan mengenai penindasan kepada mereka yang fasih dalam bahasa akademik yang sering tidak dapat diakses.

Kita semua bebas menggunakan apa sahaja perkataan yang kita pilih. Pilihan saya adalah menggunakan istilah yang mengundang perubahan yang ingin saya lihat, yang dapat diakses oleh sesiapa sahaja yang ingin berkomunikasi mengenai isu-isu ini, dan yang tidak lagi menyekat masyarakat di pinggiran.