Tidak, Vaksin COVID-19 Tidak Akan Memberi Anda Herpes

Inilah yang sebenarnya berlaku dengan tuntutan yang mengelirukan itu.

DBenitostock / Getty Images

Berita utama dan siaran media sosial menyebarkan dakwaan yang mengelirukan minggu ini mengenai vaksin dan herpes COVID-19. Khususnya, catatan dan artikel (seperti ini dari New York Post) menunjukkan bahawa beberapa orang menghidap herpes setelah mendapat tembakan. Tetapi ada banyak masalah dengan tuntutan ini, termasuk fakta bahwa penelitian yang mereka rujuk sebenarnya mengenai herpes zoster - juga disebut herpes zoster - bukan jangkitan herpes genital.

Tuntutan tersebut pada asalnya berasal dari kajian yang diterbitkan di Rheumatologi minggu lalu yang melihat 491 orang yang mempunyai penyakit reumatik radang autoimun (AIIRD) dan menerima vaksin Pfizer / BioNTech COVID-19, serta 99 peserta kawalan yang menerima vaksin tetapi tidak menghidap AIIRD. Para penyelidik mengesan enam kes herpes zoster (juga disebut herpes zoster) di antara mereka yang menghidap AIIRD tetapi tidak menemui kes di antara kawalan. Peserta dalam kajian yang mengembangkan kayap mempunyai keadaan yang mendasari seperti rheumatoid arthritis, sindrom Sjogren, dan gangguan tisu penghubung yang tidak dibezakan.

Walaupun kajian ini tidak sepenuhnya mengesahkan bahawa vaksin boleh menyebabkan herpes zoster, para penyelidik mengatakan bahawa, berdasarkan data mereka, mendapatkan vaksin dapat memicu herpes zoster pada orang yang mempunyai keadaan mendasar yang mempengaruhi sistem kekebalan tubuh mereka. Jadi ini adalah kawasan yang mungkin boleh menggunakan lebih banyak kajian, kata mereka. Walau bagaimanapun, kajian itu tidak menunjukkan bahawa kemungkinan besar vaksin mencetuskan herpes zoster pada populasi umum, dan pasti tidak mengatakan apa-apa mengenai vaksin dan herpes genital.

Oleh itu, kekeliruan nampaknya berasal dari nama keadaan ini: herpes zoster, seperti herpes zoster. Kayap adalah keadaan yang menyakitkan yang disebabkan oleh virus varicella-zoster, yang merupakan virus yang sama yang menyebabkan cacar air. Pada dasarnya apa yang berlaku adalah bahawa, setelah seseorang mendapat cacar air, virus itu tetap tidak aktif di saraf badan mereka. Dalam keadaan tertentu, virus dapat diaktifkan semula, yang kemudian menyebabkan herpes zoster. Sebaliknya, herpes (STI) disebabkan oleh virus herpes simplex.

Penyelidik tidak sepenuhnya memahami mengapa sebilangan orang yang menghidap cacar air mengalami herpes zoster dan yang lain tidak. Tetapi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan bahawa mengambil ubat imunosupresif atau mempunyai keadaan lain yang membebankan sistem imun (seperti leukemia) menjadikan penyakit kayap lebih mungkin.Mengalami tekanan kronik atau satu peristiwa yang sangat tertekan juga boleh menyebabkannya, SELF menjelaskan sebelumnya.

Oleh itu, panik terhadap kemungkinan jangkitan herpes yang berkaitan dengan vaksin COVID-19 bukanlah hasil sains sebenar, melainkan hasil dari stigma yang mengelilingi herpes dan STI pada umumnya - dan tajuk utama yang tidak jelas yang menjadi mangsa stigma itu. Herpes biasa di AS; kira-kira 12% orang dewasa di negara ini mempunyai HSV-2, virus yang menyebabkan kebanyakan kes herpes genital, menurut data CDC, dan kira-kira separuh daripada semua orang dewasa mempunyai HSV-1, yang kebanyakannya menyebabkan herpes oral tetapi juga boleh menyebabkan herpes genital .

Masyarakat cenderung menggambarkan orang yang mempunyai herpes sebagai kotor atau tidak bertanggungjawab. Tetapi kebenarannya adalah bahawa herpes sering tidak menimbulkan gejala, herpes dapat diatasi sehingga orang yang memilikinya dapat melakukan hubungan seks dengan selamat (tentu saja komunikasi dengan pasangan berpotensi adalah kunci), dan anda boleh mendapat herpes walaupun anda melakukan semuanya "Betul" berkenaan dengan amalan seks yang lebih selamat. Stigma di sekitar jangkitan virus ini tidak menjadikan orang lebih selamat, tetapi itu membuat mereka merasa mengerikan - dan ini menyumbang kepada kepanikan yang tidak perlu seperti ini, yang terus mendorong siklus rasa malu dan ketakutan.

Jadi, tidak, vaksin COVID-19 tidak akan memberi anda herpes. Tetapi tajuk utama dan kepanikan media sosial boleh menyebarkan sesuatu yang lebih buruk.